Wisatawan ke Makam Raja Imogiri Ditarik Tarif 500 ribu, Keraton Jogja Buka Suara

Keluhan seorang pengunjung saat berziarah ke makam raja di Imogiri, Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY), viral di media sosial. Pengunjung tersebut mengaku ditarik tarif Rp 500.000 setelah berziarah. Pengunjung tersebut mengaku biasanya dimintai retribusi sebesar Rp 50.000.

Tarif tersebut berlaku untuk masing-masing wilayah makam, baik yang kasultanan maupun kasunanan. Sehingga harus membayar dua kali. Namun, kali ini pengunjung tersebut dimintai tarif Rp 250.000 untuk masing-masing wilayah. Sehingga total Rp 500.000. “Diluar dugaan kita serombongan harus membayar masing-masing wilayah @250k untuk para petugas (kuncennya). Artinya 500k. SANGAT KAGET SAYA MENDENGARNYA,“ tulis akun @Merapi_Uncover.

Dia juga mengungkapkan ada wisatawan luar kota yang juga dikenai tarif serupa. Namun karena tidak memiliki uang dengan nominal yang ditetapkan, akhirnya wisatawan tersebut hanya membayar seikhlasnya. “Ketika tidak sanggup mungkin juga karena tidak siap (tidak ada ATM) atau tidak punya kemudian dinegosiasikan dan hanya bayar seikhlasnya saja klo tidak salah 200 atau 300 gitu,“ tulis akun @Merapi_Uncover.

Pihak Keraton pun buka suara terkait keluhan pengunjung tersebut. Carik Kawedanan Sriwandawa, KRT Purwosemantri mengatakan, juru kunci tersebut dipanggil atasannya. “Untuk sementara sudah dipanggil (juru kunci) oleh atasanya langsung Bupati Puralaya Imogiri KRT Reksakusuma untuk dimintai keterangan. Yang selanjutnya selanjutnya dilaporkan ke Penghageng KH Panitrapura/Kawedanan Sri Wandawa,“ ujar KRT Purwosamantri saat dihubungi pada Selasa (30/4/2024).

Dia menegaskan bahwa tidak ada retribusi bagi pengunjung makam. Namun, pengunjung memang harus menyewa pakaian adat jawa. Hal ini lantaran peziarah wajib mengenakan pakaian adat jawa. “Sebenarnya tidak ada retribusi. Hanya saja untuk masuk berziarah diwajibkan memakai pakaian adat jawa yang sudah ditentukan, dan para Abdi Dalem (perkumpulan) menyewakan dengan nominal tertentu,“ katanya.

Dia juga mengatakan tidak ada kewajiban pengunjung untuk memberikan sesuatu kepada Abdi Dalem. “Tidak ada peraturan dari Kraton untuk peziarah yang mewajibkan memberikan apa pun kepada Abdi Dalem. Kalau ada peziarah yg memberikan sesuatu kepada Abdi Dalem itu sifatnya pribadi,“ ungkapnya.

Purwosemantri juga menegaskan bahwa tidak dibenarkan bagi Abdi Dalem meminta sejumlah uang kepada pengunjung makam.  “Tidak dibenarkan Abdi Dalem meminta sejumlah uang kepada peziarah. Dan aturan itu benar-benar dibekalkan kepada para Juru kunci oleh Bupati Juru kunci Imogiri,” katanya. (Red)