Mencintai dan Menghormati Rasulullah saw.

Oleh Abdul Gaffar Ruskhan

‎السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

Apa kabar saudaraku? Semoga Allah menganugerahi kita sehat walafiat dan selalu menjadi umat yang mencintai Allah SWT dan Rasul-Nya. Amin!

Rasulullah saw. bersabda,

ثَلاَثٌ مَنْ كُنَّ فِيْهِ وَجَدَ بِهِنَّ حَلاَوَةَ اْلإِيْمَانِ، مَنْ كَانَ اللهُ وَرَسُوْلُهُ أَحَبَّ إِلَيْهِ مِمَّا سِوَاهُمَا، وَأَنْ يُحِبَّ الْمَرْءَ لاَ يُحِبُّهُ إِلاَّ ِللهِ، وَأَنْ يَكْرَهَ أَنْ يَعُوْدَ فِي الْكُفْرِ بَعْدَ أَنْ أَنْقَذَهُ اللهُ مِنْهُ، كَمَا يَكْرَهُ أَنْ يُقْذَفَ فِي النَّارِ.

“Ada tiga perkara yang apabila perkara tersebut ada pada seseorang, ia akan mendapatkan manisnya iman, yaitu (1) hendaknya Allah dan Rasul-Nya lebih ia cintai daripada selain keduanya, (2) apabila ia mencintai seseorang, ia hanya mencintainya karena Allah, dan (3) ia tidak suka untuk kembali kepada kekufuran setelah Allah menyelamatkannya, sebagaimana ia tidak mau untuk dilemparkan ke dalam api.” (HR Bukhari No. 16, Muslim No. 43, Tirmidzi No. 2624, Nasa-i VIII/96, dan Ibnu Majah No. 4033 dari hadis Anas bin Malik)

Nabi Muhammad saw. adalah utusan Allah SWT kepada umat manusia untuk menyampaikan risalah ilahiah. Sebagai rasul, Nabi saw. sangat dicintai oleh Allah SWT, bahkan beliau sering dijuluki habibullah (kekasih Allah SWT). Karena itu, kita sebagai umatnya wajib mencintai dan memuliakan Rasulullah saw.

Hadis di awal mengingatkan kita bahwa salah satunya adalah kecintaan kita kepada Allah dan Rasul-Nya yang harus melebihi cinta kepada siapa ada apa pun. Bisa jadi kita mencintai ayahbunda kita, itu sudah pasti. Kita mencintai anak cucu kita, itu manusiawi. Namun, kecintaan kita kepada Rasulullah saw. harus melebihi dari segalanya. Apalagi, Nabi saw. menjadi teladan kita yang tidak ada teladan yang paling bagus dan mulia selain Rasulullah saw.

Para sahabat adalah orang yang paling mencintai dan menghormati Rasulullah saw. karena dalam kesehariannya mereka selalu bersama Rasulullah. Kecintaan mereka dan penghormatan yang diberikan kepada beliau tidak tanggung-tangung. Demi perjuangan beliau, para sahabat rela mengorbankan harta, bahkan jiwa sekalipun.

Ada kisah heroik sahabat Rasulullah saw. ketika panggilan jihad yang dikomandoi Rasulullah dalam suatu peperangan dengan kaum musyrikin. Dalam beberapa peperangan yang dipimpin Rasulullah, antara lain, Perang Uhud dia ikut bersama Rasulullah saw. Dialah seorang perempuan yang dijuluki Ummu Imarah atau Ummu Umara (Ibu para pemimpin), yakni Nusaibah binti Ka’ab bin Amr.

Nusaibah termasuk kelompok perempuan yang pertama beriman kepada Rasulullah saw. Dia adalah perempuan yang gagah berani. Di beberapa kali peperangan bersama Nabi, ia bertugas merawat para mujahid yang terluka. Bahkan, ia pun juga termasuk orang yang membela dan melindungi Rasululah dari serangan musuh. Justru dia terjun di medan perang melindungi Baginda Rasulullah dari musuh hingga Nusaibah terkenal dengan julukan “Sang Perisai Rasulullah saw.”

Waktu Perang Uhud, Nusaibah keluar memberi minum kepada pasukan muslimin yang kehausan dan merawat mereka yang mendapat luka. Ketika tentera Islam terlena dengan ganimah yang ditinggalkan musuh, lalu terdesak dan lari dari medan perang, hanya ada seratus orang saja yang bertahan. Nusaibah pun menjadi salah seorang yang menghunuskan pedang serta memakai perisai untuk melindungi Rasulullah saw. dari sasaran musuh. Saat itu ia berperang dengan gagah berani di sisi Rasulullah dan melindungi beliau. Dengan lincah , tetapi tetap siaga, ia bergerak ke sana kemari bersama putranya. Bahkan, banyak sahabat Rasul saw. malu karena menyadari bahwa mereka kalah tegar, kalah gagah, dan kalah perkasa jika dibandingkan dengan perempuan bangaikan singa lapar menghadapi musuh! Masyaallah, Nusaibah menderita belasan luka pada tubuhnya dengan luka paling parah di bagian pangkal lehernya.

Kehebatan Nusaibah melindungi Rasulullah sampai menaruh perhatian Rasulullah. Beliau berkata, “Aku tidak menoleh ke kiri dan ke kanan, kecuali melihat Ummu Imarah (Nusaibah) berperang di hadapanku.” Ketika itu, anaknya Abdullah luka parah ditikam musuh. Dia mengikat luka anaknya, lalu berkata, “Bangun wahai anakku.” Anaknya itu terus bangun dan melawan tentera musuh.” Rasulullah yang melihat peristiwa itu merasa terharu. “Wahai Ummu Imarah, siapakah yang mampu berbuat seperti yang engkau lakukan?” kata Rasulullah kepadanya.

Ketika tentera musuh yang menikam anaknya itu, ia menghampirinya. Rasulullah berkata kepadanya, “Ini orangnya yang telah melukai anakmu.” Nusaibah menghampiri orang itu dan menikam betisnya dengan pedang. “Ya Ummu Imarah, engkau berhasil membalasnya,” kata Rasulullah sambil tersenyum melihat kesungguhan Nusaibah.

Kemudian, Nusaibah dengan bantuan beberapa tentera muslimin berhasil membunuh orang itu. Melihat keadaan ini, Rasulullah berkata, “Segala puji bagi Allah yang telah menenangkanmu dan menggembirakan hatimu dari musuhmu serta memperlihatkan pembalasan di hadapanmu.” Permintaannya kepada Rasulullah untuk mendoakannya dikabulkan. Tidak salah Rasulullah mendoakannya, “Ya Allah, jadikanlah mereka orang-orang yang menemaniku di surga.” Sungguh suatu rahmat yang tak terkira. Satu keluarga itu mendapatkan doa dari Rasulullah. Doa yang tak pernah tertolak dan selalu dikabulkan oleh Allah SWT.

Kecintaan Nusaibah membela panji-panji Islam berlanjut sampai masa pemerintahan Abu Bakar Siddik. Pada saat itu banyak kaum muslimin yang murtad dan enggan berzakat. Pemimpin orang yang murtad itu adalah Musailamah al-Kazzab yang justru memproklamasikan dirinya sebagai nabi. Abu Bakar mempersiapkan pasukan untuk menumpas Musailamah dengan menunjuk Habib bin Zaid bin Ashim, putra Nusaibah, sebagai utusan. Nusaibah pun mendaftar untuk ikut berperang menumpas Musailamah. Abu Bakar pun tidak dapat menolak keinginan Nusaibah itu, apalagi Abu Bakar tahu persis bagaimana kehebatan Nusaibah di dalam setiap peperangan yang diikutinya. Dia bergabung di dalam pasukan.

Perang pun berkecamuk. Habib ditawan oleh Musailamah. Bahkan, Habib dipaksa untuk mengakui kenabian Musailamah dengan berbagai siksaan kepadanya. Keteguhan iman Habib sudah tidak diragukan lagi sehingga siksaan tidak menggoyahkan imannya. Habib pun syahid dengan cara bagian anggota tubuhnya dipotong satu per satu oleh Musailamah al-Kazzab.

Nusaibah merasa terpukul dengan kematian putranya Habib di dalam Perang Yamamah. Ia ingin menghabisi Musailamah dengan tangannya sendiri yang telah membunuh Habib. Namun, yang berhasil membunuh Musailamah bukan dia, tetapi putranya yang lain, yakni Abdullah bersama sahabat Wahsyi bin Harb.

Ketika mengetahui Musailamah tewas di tangan anaknya, Nusaibah bersujud syukur kepada Allah SWT. Namun, ia pun membawa pulang belasan luka pada tubuhnya dan kehilangan satu tangannya dan seorang anaknya, Habib. Nusaibah wafat beberapa tahun setelah peristiwa Perang Yamamah.

Kecintaan Nusaibah kepada Rasulullah dan perjuangan beliau dan para sahabat penerus Rasulullah menjadi bukti kehebatan pribadi perempunan muslimah yang tidak kalah semangat juang dan pembelaannya kepada Rasulullah. Apa pun kesempatan dan peluang untuk membela ajaran Nabi Muhammad tidak disia-siakannya walaupun dia seorang ibu. Para sahabat yang laki-laki pun merasa malu kepadanya atas kegigihan dan ketegaran hatinya dalam kondisi yang sangat sulit sekalipun. Luka dengan belasan tusukan di dalam Perang Uhud, bahkan luka yang menganga di bahunya yang memerlukan pearawatan sampai satu tahun, tidak menyurutkan hatinya untuk membela dan melindungi Rasulullah. Bahkan, di dalam Perang Yamamah ada belasan luka menganga dan buntungnya salah satu tangannya justru menjadikan dia makin tegar dalam memperjuangakan kebenaran risalah Rasulullah saw.

Di pihak lain Rasulullah sangat mencintai orang-orang yang memberikan penghormatan yang begitu besar kapada beliau. Jangankan Nusaibah didoakan oleh Rasulullah saw., kita yang belum pernah berjumpa dan berjuang bersama beliau dipikirkan oleh Rasulullah saw. Beliau sangat memperhatikan memikirkan umatnya sampai akhar zaman. Bukankah pada saat akhir hayat beliau terungkap ucapan beliau, “Ummati, ummat, ummati (Umatku, umatku, umatku)!”

Bukan hanya itu, sadarkah kita bahwa kita sebagai umat beliau sudah berkurban hewan karena beliau setiap berkurban pada Iduladha selalu memotong dua ekor hewan kurban: satu ekor untuk keluarga beliau dan satu ekor lagi untuk umat beliau. Sebaliknya, apakah kita sudah mencintai dan memberikan penghormatan yang besar kepada beliau?

Bagaimana cara yang kita lakukan untuk mencintai dan menghormati Rasulullah saw.?

Pertama, kita mencintai Rasulullah saw. yang menuntut kita untuk mengagungkan, memuliakan, meneladani beliau. Kita mendahulukan sabda Rasulullah daripada ucapan makhluk dan mengagungkan sunah-sunahnya. Di situlah letaknya manisnya iman seseorang karena mencintai Allah dan Rasul-Nya melebihi cinta dari yang lain. Allah SWT berfirman,

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لَا تُقَدِّمُوا بَيْنَ يَدَيِ اللَّهِ وَرَسُولِهِ ۖ وَاتَّقُوا اللَّهَ ۚ إِنَّ اللَّهَ سَمِيعٌ عَلِيمٌ

“Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mendahului Allah dan Rasul-Nya dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.” (QS Al-Hujurat: 1)

Kedua, menaati apa yang diperintahkan Rasulullah saw. Ketaatan kepada Rasulullah penyebab seseorang masuk surga. Allah SWT berfirman,

تِلْكَ حُدُودُ اللَّهِ ۚ وَمَنْ يُطِعِ اللَّهَ وَرَسُولَهُ يُدْخِلْهُ جَنَّاتٍ تَجْرِي مِنْ تَحْتِهَا الْأَنْهَارُ خَالِدِينَ فِيهَا ۚ وَذَٰلِكَ الْفَوْزُ الْعَظِيمُ

“(Hukum-hukum tersebut) itu adalah ketentuan-ketentuan dari Allah dan Rasul-Nya, niscaya Allah memasukkannya ke dalam surga yang mengalir di dalamnya sungai sungai, sedang mereka kekal di dalamnya. Itulah kemenangan yang besar.” (QS An-Nisaa’: 13)

Ketiga, kita membenarkan apa yang beliau sampaikan karena bicaranya bukan karena hawa nafsu, tetapi berupa wahyu. Allah SWT berfirman,

وَمَا يَنْطِقُ عَنِ الْهَوَىٰ إِنْ هُوَ إِلَّا وَحْيٌ يُوحَىٰ

“Tiadalah yang diucapkannya itu menurut kemauan hawa nafsunya. Ucapannya itu tiada lain hanyalah wahyu yang diwahyukan (kepadanya).” [QS An-Najm: 3-4]

Keempat, kita menahan diri dari apa yang dilarang dan dicegah Rasulullah saw. Allah SWT berfirman,

وَمَا آتَاكُمُ الرَّسُولُ فَخُذُوهُ وَمَا نَهَاكُمْ عَنْهُ فَانْتَهُوا ۚ وَاتَّقُوا اللَّهَ ۖ إِنَّ اللَّهَ شَدِيدُ الْعِقَابِ

“Apa yang diberikan Rasul kepadamu terimalah dia dan apa yang dilarangnya bagimu tinggalkanlah. Bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah sangat keras hukuman-Nya.” (QS Al-Hasyr: 7)

Kelima, kita beribadah sesuai dengan apa yang beliau syariatkan atau ittiba’ kepada Rasulullah saw. Beliau mengajarkan umat Islam bagaimana cara yang benar dalam beribadah kepada Allah dan telah menyampaikan semuanya. Oleh karena itu, umat Islam wajib itibak kepada Rasulullah saw. agar mereka mendapatkan kecintaan Allah SWT sehingga mengantarkannya ke dalam surga. Allah SWT berfirman.

قُلْ إِنْ كُنْتُمْ تُحِبُّونَ اللَّهَ فَاتَّبِعُونِي يُحْبِبْكُمُ اللَّهُ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ ۗ وَاللَّهُ غَفُورٌ رَحِيمٌ

“Katakanlah, ‘Jika kamu (benar-benar) mencintai Allah, ikutilah aku, niscaya Allah mencintai kamu dan mengampuni dosa-dosamu. Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.’” [Ali ‘Imran: 31]

Keenam, kita mengamalkan sunahnya. Bahkan, umat Rasulullah berkewajiban menghidupkan sunah dalam kehidupannya. Selain itu, mereka juga mengajak kaum muslimin untuk mengamalkannya dan berjuang membela sunah dari orang-orang yang mengingkari dan melecehkannya. Rasulullah saw.bersabda,
مَنْ أَحْيَا سُنَّةً مِنْ سُنَّتِى فَعَمِلَ بِهَا النَّاسُ كَانَ لَهُ مِثْلُ أَجْرِ مَنْ عَمِلَ بِهَا لاَ يَنْقُصُ مِنْ أُجُورِهِمْ شَيْئًا
“Siapa yang menghidupkan satu sunah dari sunah-sunahku, kemudian diamalkan oleh manusia, akan mendapatkan (pahala) seperti pahala orang-orang yang mengamalkannya dengan tidak mengurangi pahala mereka sedikit pun“ (HR Ibnu Majah No. 209).
Sebaliknya, jika ada orang yang menentang sunah Rasulullah saw. dengan membenci dan merasa alergi dengan sunahmya pada hakikatnya bukanlah termasuk umat Rasululullah saw. Nabi saw. bersabda,
فَمَنْ رَغِبَ عَنْ سُنَّتِى فَلَيْسَ مِنِّى
““Siapa yang membenci sunnahku bukan dariku.” (HR Bukhari No. 5063)

Ada di kalangan umat Islam yang menolak sunah Rasulullah yang menamakan kelompok inkarussunnah. Kelompok itu meyakini (1) beraragama itu harus bersifat konkret dan pasti, (2) Al-Qur’an sudah lengkap, dan (3) Al-Qur’an tidak memerlukan penjelas lagi. Artimya, mereka hanya berpegang dan mengambil dalil Al-Qur’an sehingga semua hadis tidak mereka gunakan sebagai dalil dan sumber hukum.

Pertanyaannya, apakah mungkin mereka dapat melaksanakan ajaran Islam tanpa menggunakan hadis Rasulullah? Jawabannya pasti mustahil. Misalnya, apakah mungkin orang melaksanakan salat dengan benar tanpa sunah Rasulullah? Pasti jawabannya tidak mungkin. Soalnya, di dalam Al-Qur’an tata cara salat tidak disebutkan. Yang ada di dalam Al-Qur’an hanya perintah salat, seperti وَأَقِمِ ٱلصَّلَوٰةَ (Dirikanlah salat!). Tidak ada ayat Al-Qur’an yang menjelaskan lima waktu salat wajib, jumlah rakaatnya, dan rukun-rukun salat. Memang syarat salat, yakni berwudu, ada di dalam Al-Qur’an. Jika ada umat Islam yang melaksanakan salat dengan mengingat Allah SWT dengan berdalil Al-Qur’an surat Taha ayat 14, hal itu merupakan bukti bahwa orang itu mengingkari sunah Rasulullah. Firman Allah itu adalah,

إِنَّنِيٓ أَنَا ٱللَّهُ لَآ إِلَٰهَ إِلَّآ أَنَا۠ فَٱعۡبُدۡنِي وَأَقِمِ ٱلصَّلَوٰةَ لِذِكۡرِيٓ

“Sungguh, Aku ini Allah, tidak ada tuhan selain Aku, Maka, sembahlah Aku dan laksanakanlah salat untuk mengingat Aku.” (QS Taha: 14)

Padahal, perintah salat dalam ayat itu ditujukan kepada Nabi Musa a.s. dan begitulah salat yang dilakukan Nabi Musa. Berarti salat mereka cukup eling, tanpa mengikuti tata cara salat yang dicontohkan oleh Rasulullah saw. Itulah contoh kalangan umat Islam yang tidak mengakui sunah Rasulullah (inkarussunnah). Jika tidak mengakui sunah Rasulullah, berrti mereka juga tidak akan mengakui kebenaran Rasulullah saw. dan kerasulannya? Bukankah Al-Qur;an itu disampaikan melalui lisan Rasulullah saw.?

Akhirnya, mencintai dan memulikan Rasulullah saw. merupakan kewajiban orang yang mengaku sebagai umat Rasulullah. Kecintaan kepadanya harus melebihi kecintaan dari segala kecintaan duniawi. Itulah bukti kita beriman kepada Rasulullah saw.

Wabillahit-taufiq wal-hidayah.

‎والسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

Tangerang, 29 Juni 2020