Warisan Nyai Ahmad Dahlan, 20 Ribu TK Aisyiyah Tersebar se-Indonesia

*Yang me-merdeka-kan

Tokoh ini bernama Siti Walidah, lahir 3 Januari 1872, putri dari seorang ulama, Kiyai Haji Muhammad Fadli. Dia bersekolah di rumah saja, belajar ilmu agama, bahasa, dan lain sebagainya. Dia tidak mengenyam pendidikan formal, tapi besok lusa, dia ‘mendirikan’ ribuan sekolah-sekolah, lembaga pendidikan formal lewat organisasi yang dibangunnya.

Tahun 1889, Siti Walidah menikah dengan sepupunya, Ahmad Dahlan, dan kemudian, dia akan lebih dikenal dengan Nyai Ahmad Dahlan.

Jika kalian ingin mencari contoh tokoh pergerakan wanita yang benar-benar kongkrit, Nyai Ahmad Dahlan adalah pilihan terbaiknya. Dia tidak hanya bicara atau menulis soal ‘emansipasi’, dia juga melakukannya dengan tangan. Nyata. Tahun 1917, di usia 45 tahun, Nyai Ahmad Dahlan mendirikan organisasi Aisyiyah, yang kemudian menjadi bagian dari Muhammadiyah.

Lewat organisasi Aisyiyah inilah kiprah Nyai Ahmad Dahlan terang-benderang menyinari sekitarnya. Organisasi ini mendirikan sekolah-sekolah putri dan asrama. Menjadi ujung tombak pendidikan bagi wanita. Karena jelas, jika kita bicara tentang mengubah sesuatu, pendidikan adalah kuncinya. Tahun-tahun itu, catat baik2, tahun 1920-an, Nyai Ahmad Dahlan telah berkeliling ke banyak tempat menyampaikan banyak hal prinsip mengagumkan. Dia menganjurkan perempuan belajar memakai sepeda. Itu sepele bukannya? Tidak. Di jaman itu, saat sepeda adalah simbol kendaraan, itu serius sekali. Arab Saudi bahkan baru beberapa tahun lalu mengijinkan perempuan mengemudi di negaranya. Nyai Ahmad Dahlan visioner, seratus tahun lebih maju.

Nyai Ahmad Dahlan menentang kawin paksa, dia datang dengan pemahaman bahwa istri adalah mitra setara bagi suami, penting sekali wanita mendapatkan pendidikan, dll, dsbgnya. Lagi2, catat tahun-tahun itu, saat Indonesia belum merdeka, Belanda masih menjajah, itu pemikiran yang sangat ‘radikal’ dan ‘berbahaya’. Tapi tidak bagi seorang Nyai Ahmad Dahlan yang kritis dan progresif.

Saya tidak akan membahas apa yang dilakukan oleh Nyai Ahmad Dahlan secara detail. Kalian bisa membacanya di buku, atau menonton filmnya (karena sudah ada film tentang Nyai Ahmad Dahlan). Tapi saya ingin membahas tentang sesuatu yang mungkin diabaikan oleh banyak orang saat membaca sejarahnya. Sebuah pertanyaan simpel: Kok bisa, ada wanita yang lahir tahun 1870-an, punya pemahaman seperti itu? Bukankah di jaman itu konon wanita katanya masih dipingit, hanya bisa memendam perasaan, hanya bisa diam di kamar? Hanya bisa menulis surat dan sebagainya?

Kok bisa Nyai Ahmad Dahlan malah aktif dalam pergerakan?

Jawabannya, kemungkinan ada dua. Yang pertama, karena suaminya adalah Ahmad Dahlan. Seorang ulama besar, yang memahami agama dengan baik. Bayangkan, di jaman itu, dia justeru mendukung istrinya untuk terlibat dalam organisasi. Ahmad Dahlan paham sekali, posisi wanita bukan hanya urusan dapur saja. Lebih dari itu, wanita punya posisi terhormat dalam agama, sejarah membuktikan, wanita bisa mengambil peran lebih. Ketika Ahmad Dahlan meninggal tahun 1923, ketika kongres Muhammadiyah ke-15 di Surabaya, Nyai Ahmad Dahlan yang memimpin kongres itu. Saat dunia separuh lebih masih ‘gelap-gulita’ soal emansipasi wanita, Nyai Ahmad Dahlan telah memberi contoh.

Yang kedua, kemungkinannya karena Nyai Ahmad Dahlan sendiri, yang memahami, bahwa wanita bisa mengambil peran lebih dalam kehidupan. Dia mempelajari agamanya dengan baik, lantas tiba di sebuah pemahaman: agama Islam adalah agama yang me-merdeka-kan. Apakah jilbab itu mengekang? Tidak. Itu simbol yang membebaskan. Dengan jilbab, wanita bisa berinteraksi lebih baik dengan sekitarnya tanpa batasan. Pun sama dengan laki-laki, karena memakai pakaianlah, laki-laki bisa berinteraksi, coba telanjang. Malah nggak bisa kemana2. Nyai Ahmad Dahlan memahami, jika Islam memuliakan wanita dalam artian sebenarnya.

Apakah pemahaman ini sesederhana yang dilihat. Saya tidak tahu. Tapi mana ada pemahaman yang datang gratisan, instan. Itu biasanya harus melewati fase-fase penting. Jelas Nyai Ahmad Dahlan telah melewati fase kehidupan yang panjang. Jika Nyai Ahmad Dahlan masih hidup, mungkin kita bisa mendengarkan penjelasannya. Kita bisa bertanya banyak. Karena dalam hidupnya, toh, Nyai Ahmad Dahlan dipoligami. Ahmad Dahlan memiliki istri2 lain. Tentu akan sangat menarik, menyimak pendapatnya tentang posisi wanita dalam agama Islam. Boleh jadi jawabannya akan membuat aktivis pergerakan wanita modern terdiam. Dia jelas sama hebatnya dengan daftar wanita berpengaruh hari ini–bahkan mungkin lebih hebat lagi.

Tapi baiklah, kita tidak harus berpanjang-lebar membahas itu lagi. Toh, sebenarnya lebih menarik menyimak warisan dari seorang Nyai Ahmad Dahlan. Tahun 1919, dua tahun Aisyiyah berdiri, lahirlah taman kanak-kanak yang kelak diberi nama TK ‘Aisyiyah Bustanul Athfal. Hari ini, 2019, alias seratus tahun berlalu, kalian tahu berapa jumlah cabang TK ini di seluruh Indonesia? 5.865. Seriusan, saya termangu membaca data ini, ini tidak salah tulis? Oh God, punya 10 TK saja sudah banyak, Organisasi Aisyiyah punya 5.800 lebih TK. Crazy. Belum lagi sekolah-sekolah hingga universitas.

Lihatlah warisan dari seorang Nyai Ahmad Dahlan.

Dia adalah contoh aktivis gerakan wanita yang kongkrit. ‘Demi’ 5.800 TK itu, semestinya , 3 Januari, tanggal kelahiran Nyai Ahmad Dahlan, kalaupun bukan dijadikan hari Emansipasi Wanita, pun juga bukan hari Pendidikan Nasional, bisakah kita sepakati dijadikan hari Taman Kanak-Kanak Nasional saja? Agar orang paham, bahwa pendidikan telah dimulai di usia yang sangat dini. Pendidikan di rumah, pendidikan di sekolah, pendidikan di masyarakat, dan pendidikan di tempat2 ibadah.

Nyai Ahmad Dahlan tidak hanya bisa bercita-cita; dia mengambil jalan kongkrit. Nyata.

*Tere Liye

**jika kalian punya data lebih akurat, jangan ragu2 perbaiki catatan ini. 🙂

Note : Data terbaru dari Database MPI PP Muhammadiyah 2019, jumlahnya sudah 20.125 TK Aisyiyah