Islam Berkemajuan vs Islam Nusantara, Lebih Indonesia Mana?

TRADISI ISLAM BERKEMAJUAN
1. Memelopori khuthbah jum’at pake bahasa Nusantara
2. Berdoa boleh pake bahasa Nusantara, tidak perlu ada upacara khusus yang dipimpin oleh seseorang dengan menggunakan bahasa Arab
3. Niat ibadah tidak perlu diucapkan dalam bahasa Arab
4. Belajar ilmu agama tidak harus dari kitab kuning yang berbahasa Arab
5. Musik/nyanyian/lagu tidak harus qashidahan, rebana dan lagu kearab-araban
6. Pakaian shalat yang penting nutup aurat tidak harus meniru-niru orang Arab, kepala diikat pake sorban dan berjenggot
7. Prosesi akad nikah tidak harus banyak bahasa Arab
8. 

Nah silahkan dilanjutkan, terus bandingkan dengan Islam Nusantara……! Mana yang lebih dominan keindonesiaannya/kearab-arabannya…
Kemudian apakah Islam berkemajuan itu identik dengan WAHABI ?
1. Wahabi tarawehannya 23 rakaat, 2 rakaat salam
2. Wahabi adzan jumat 2 kali
3. Wahabi kepalanya bersorban dan dagunya berjenggot
4. Wahabi tidak boleh mengkritik pemerintah yang sah
5. Wahabi tidak pake hisab, harus rukyat
6. Wahabi mengembangkan doa-doa penyembuhan penyakit
7. …….
Pawai Taruf Muktamar pun, hampir tidak ada nuansa ke-Arab-araban, tak ada qashidahan, rebanaan.
Ditulis oleh: 
Dadang Syarifudin via FB