Inilah Perolehan Medali Akhir Kejurnas Tapak Suci XVI di Solo

 

SOLO – Kejurnas Pencak Silat Tapak Suci Putera
Muhammadiyah XVI telah resmi berakhir di GOR Manahan, Solo, Minggu
(24/8). Kontingen asal Jawa Timur tampil sebagai juara umum dalam ajang
yang diikuti sebanyak 300-an atlet itu, setelah menjadi kolektor medali
terbanyak serta mengumpulkan poin tertinggi. 
Jumlah torehan medali tim Jatim,yakni empat emas, sembilan perak
dan empat perunggu, sebenarnya masih kalah mentereng dengan milik
Jateng, yang sukses menggondol enam emas, lima perak dan tiga perunggu.
Namun, berdasarkan aturan yang berlaku di kejuaraan Tapak Suci, di mana
juara ditentukan berdasarkan jumlah nilai keseluruhan dari medali
yang dikumpulkan, maka Jatim dinyatakan tampil sebagai pemenang.
Kalau di event lain, juara ditentukan dari jumlah medali emas terbanyak, maka di sini ditentukan dengan jumlah poin keseluruhan.

Setiap medali yang diperoleh diakumulasikan, dengan ketentuan
emas mendapat 100 poin, perak; 50 poin dan perunggu; 25 poin,” ujar
ketua Panpel Kejurnas, Roni Syaifulloh, saat dijumpai wartawan di
GOR Manahan, seusai kejuaraan. 
Dengan ketentuan itu, maka Jatim sukses mengumpulkan poin 950
dan menempati urutan pertama. Sementara, Jateng berada di urutan
kedua, dengan nilai 925 poin dan Kontingen DIY, dengan torehan delapan
emas dan dua perunggu atau 850 poin, berada di posisi ketiga.
Salah strategi
Sementara itu, salah satu pelatih Jateng, Indro Catur, sedikit
kecewa dengan kegagalan timnya menyabet gelar juara umum, terlebih
saat tampil di depan publiknya sendiri. Meski demikian, ia sadar
kekalahan timnya lebih dikarenakan aturan yang berlaku dan bukan
karena prestasi.
“Kami salah strategi. Jika tahu aturannya seperti ini, tentunya
kami akan menggunakan strtegi yang berbeda untuk menang,” beber
Catur. Meski kalah, Catur mengklaim puas dengan pencapaian para
pesilatnya. Terlebih tim Jateng mampu memenuhi target yang dicanangkan
sebelumnya, yakni lima emas.
Apalagi enam emas yang diperoleh Jateng itu, lima di
antaranya dihasilkan dari nomor tanding. Kelima nomor tanding yang mampu
dirajai oleh Jateng, yakni kelas B putra atas nama Bangun Novembria,
Alih Yutika Ananda di kelas A putri, Ulyva Kurniawati di kelas D putri
dan nomor beregu bebas putra dan putri. Sementara satu emas lainnya
diperoleh Jateng dari nomor seni, lewat Hanif Al Dillathof di kelas
tunggal tangan kosong.
“Secara keseluruhan kami cukup unggul di nomor tanding. Bahkan
kami mampu mengantarkan salah satu pesilat kami, yakni Bangun
Novembria sebagai pesilat terbaik di sektor putra. Sedang pesilat
terbaik di kelompok putri diraih Wida Wijaya dari Kaltim,” tegas Catur.
Daftar Perolehan Medali Kejurnas Tapak Suci Putera Muhammadiyah XVI
No      Kontingen       Emas    Perak   Perunggu        Nilai
1       Jawa Timur          4          9       4       950
2       Jawa Tengah        6          5      3       925
3       DI Yogyakarta     8         0       2       850
4       DKI Jakarta        1         5       6       500
5       Kalimantan Timur  3       1       5       475
6       Riau                    2       1       6       400
7       Jawa Barat          0       3       7       325
8       Sumatera Utara  1       0       3       175
9       Lampung            1       0       1       125
10      Banten              0       1       3       125
Pesilat terbaik nomor tanding
*Putra: Bangun Novembria (Jateng)
*Putri: Wida Wijaya (Kaltim)
Pesilat terbaik nomor seni
*Putra: Ari Yulianto (tunggal senjata/DI Yogyakarta)
*Putri: Yeni Hendriyanti (tunggal tangan kosong/Jabar)
Kontingen terfavorit: Riau
Sumber: Panpel Kejurnas