Haedar Nashir : Trump Telah Membuka Kotak Pandora Konflik

Ketua Umum PP Muhammadiyah, Dr.Haedar Nashir

Sangpencerah.id – Ketua Umum PP Muhammadiyah, Haedar Nashir, menilai keputusan Amerika Serikat (AS) terkait status Yerusalem sebagai tindakan gegabah. Seperti diketahui, Presiden AS Donald Trump pada hari ini waktu setempat secara resmi mengakui Yerusalem sebagai ibu kota Israel.

“Trump secara sadar membuka kotak pandora konflik Palestina-Israel dengan gegabah. Padahal, dia dan AS mestinya tahu persis bahwa di antara titik yang paling menjadi sumber sengketa-politik abadi di Timur Tengah itu, soal Yerusalem yang diperebutkan,” jelas Haedar Nashir seperti dilansir republika, Kamis (7/12).

Menurut cendekiawan Muslim ini, keputusan Trump tersebut kian menguatkan kecenderungan ultra-konservatif dalam politik luar negeri AS terhadap Palestina. Dengan perkataan lain, rezim Trump menunjukkan pembelaannya secara terbuka terhadap Israel.

Untuk meredakan ketegangan di Timur Tengah, lanjut Haedar, PBB perlu turun tangan sehingga memungkinkan kebijakan Trump itu dibatalkan. Sejauh ini, dia melihat Amerika Serikat semakin jauh dari komitmen mengupayakan perdamaian di sekitar Tanah Suci, Yerusalem, dan Timur Tengah pada umumnya.

“Apakah AS tidak ingin menyaksikan Timut Tengah yang damai dan kondusif? Jika rencana pemindahan Kedubes AS ke Yerusalem itu diwujudkan, maka akan memicu konflik politik baru di kawasan itu (Timur Tengah). Dewan Keamanan PBB mestinya memberikan pandangan agar rencana ugal-ugalan politik seperti itu dibatalkan dan tidak boleh diteruskan,” jelasnya.(sp/rol)

BAGIKAN
Berita sebelumyaTransjakarta Bangun Mushola di Halte Karet
Berita berikutnyaUstadz Abdul Somad Dilaporkan Ke Polda Bali Terkait Penistaan Agama