Surat Terbuka Menyayat Hati untuk Tuan dan Puan Penguasa Negeri

Yth.
Tuan dan Puan
Penguasa Negeri.

Ditengah malam ini, izinkan aku menyampaikan pesan kepada tuan dan puan penguasa negeri. Maafkan aku bila pesan ini menyayat hati.

Tuan dan Puan penguasa negeri, sejenak tengok sejarah negeri. Sejarah para santri. Sejarah para pemberani, yang membela kehormatan negeri dengan ruhul jihad terbenam di Nurani. Rela berjuang demi memerdekakan negeri. Sejarah para pemberani dengan takbir tersimpan direlung hati.

Tuan dan Puan penguasa negeri. Sejenak buka lagi sejarah negeri. Ingatkah kau ketika ancaman datang dengan Congkak bersama Brigjen Mallaby?.

Deretan dan berlipat pesan ancaman dialamatkan kepada mereka yang mencari kebebasan negeri.

Apakah Tuan Puan kira mereka takut dan mundur?.

Tidak. Tidak, sejengkal pun Tuan dan Puan penguasa negeri. Teriak takbir memperkuat dinding-dinding hati mereka wahai Tuan dan Puan Penguasa negeri.

Tuan Puan penguasa negeri. Aqidah, Al Quran dan Sejarah Nabi menjadi panduan menelusuri hidup ini. Mungkin Tuan Puan penguasa dan para cerdik pandai sulit memahami. Mengapa ada umat Islam yang teramat sangat mudah hatinya terciderai?.

Sehingga Tuan Puan menyebut kami radikalis, teroris, antitoleransi. Padahal tuan dan Puan penguasa negeri, apakah kau lupa umat Islam dan pun umat lainnya, bersama memperjuangkan negeri dan menjaga NKRI.

Tuan puan penguasa negeri, ingatkah ketika Bung Karno memohon meyakinkan yang lain terkait dengan Piagam Jakarta. Terimakasih wahai Bung Besar. Meski, Hatta datang dengan kabar dari timur, yang akhirnya Ki Bagus Hadikusumo, dan tokoh lain penjaga negeri memutuskan kita harus tetap NKRI.

Apakah Hati mereka terluka wahai tuan puan penguasa negeri?.

Tidak. Mereka kini tetap merawat Pancasila dan NKRI. Mereka kini justru jadi motor penggerak toleransi nan otentik dan sejati.

Bukan pedagang dan propoganda politik toleransi dengan menjual negeri kepada korporasi yang rakus tak bertepi.

Wahai Tuan Puan penguasa negeri. Kini ancaman dan tuduhan makar datang kepada kami yang sedang mencari keadilan, atas dia yg menistakan Al Quran.

Tuan Puan silahkan berkuasa sampai batas waktu seharusnya. Tak perlu tuan puan khawatir. Bila ada yang mengganggu merusak negeri. Tuan puan kami tak akan berdiam diri.

Tapi, tuan puan berhentilah menyayat hati. Dengan tuduhan antitoleransi dan makar merusak negeri.

Tuan Puan penguasa negeri, dialog dan bicaralah dari hati ke hati. Rangkul erat dengan penuh ikhlas dihati.

Jangan dengan tuduhan dan ancaman wahai Tuan Puan Penguasa negeri. Sejarah telah menunjuk bukti. Hati yang terluka sulit berhenti, sampai keadilan datang menghampiri.

Tuan Puan penguasa negeri. Tuan Puan cerdik pandai. Maafkan kami atas sensisifitas hati ini. Karena hati ini pula yang merawat nurani untuk bersujud merendahkan diri kepada Tuhan kami dan berlaku baik didunia ini merawat toleransi dan NKRI.

Terimakasih wahai, Tuan Puan Penguasa negeri. Perkenan maaf bila tak berkenan.

Kota Tangerang, 23 November 2016.

Dahnil Anzar Simanjuntak
(Ketua Umum PP Muhammadiyah)
BAGIKAN
Berita sebelumyaHelikopter Polri Sebar Maklumat untuk Meredam Aksi 2 Desember
Berita berikutnyaHukum Sholat Jum’at di Luar Masjid Menurut Jumhur Ulama